Ilmuwan Mengklaim Ikan Bisa Berbicara


Jauh dari keheningan, dunia laut ramai dengan suara ikan yang merayu lawan jenisnya, saling mengingatkan akan bahaya, memberikan arah dan pembicaraan umum.
Predator mungkin akan memburu buruannya dengan menyusup ke dalam pembicaraan ikan, kata peneliti Shahriman Ghazali dari Universitas Auckland.
“Semua ikan dapat mendengar, tapi tidak semuanya bisa menciptakan suara pop dan suara lainnya yang dibuat dengan menggetarkan kandung kemih renang mereka,” katanya.

Ghazali mempersembahkan makalah risetnya kepada sejawat ilmuwan kelautannya di Wellington pekan ini, dan berharap bisa memecahkan konteks dari tipe komunikasi yang berbeda-beda.
"Ini adalah langkah lanjutan. Kami 99% yakin itu adalah suara ikan.
“Sekarang kami ingin mengetahui apa arti suara itu,” katanya pada New Zealand Herald.
Tujuan utama tampaknya adalah menarik pasangan, menakuti predator, dan mengorientasikan diri mereka di sekitar terumbu karang, katanya.
Dia menempatkan sekelompok ikan ke dalam tangki di labolatorium, memberikannya beberapa minggu untuk adaptasi, dan memantaunya menggunakan mikrofon bawah air dan instrumen yang mendeteksi gerakan di air.
Tampaknya siripnya yang paling banyak berbicara, membuat bunyi khusus dan mempertahankan pola pembicaraan seharian.
Ikan Cod, sebaliknya, lebih banyak diam, kecuali saat bertelur, mereka menjadi sangat vokal.
“Hipotesisnya adalah mereka menggunakan suara sebagai sinkronisasi sehingga jantan dan betina mengeluarkan telur-telur mereka pada saat yang bersamaan untuk dibuahi,” kata Ghazali.
“Di luar musim bertelur, kamu tidak akan mendengar suara dari mereka.”
Ikan yang juga dikenal sebagai mata besar memproduksi suara pop, yang semacam sandi morse.